Sudirman Said “Semprot” Pimpinan PLN

Menteri ESDM, Sudirman Said

Menteri ESDM, Sudirman Said. Dok

Makassar, LiputanLIMA.com – Menteri ESDM Sudirman Said kembali memberikan teguran keras kepada PT PLN (Persero). Dalam acara coffee morning di Kantor Ditjen Ketenagalistrikan Kementerian ESDM, Sudirman terang-terangan menegur PLN di hadapan para peserta acara.

Seperti diberitakan oleh detikcom, dalam coffee morning ini, PLN diwakili oleh Direktur Perencanaan PLN Nicke Widyawati. Direktur Utama PLN Sofyan Basir tidak datang ke acara tersebut.

Sudirman meminta PLN untuk tidak terus memprotes kebijakan yang telah ditetapkannya. Dalam beberapa bulan terakhir, PLN dan Kementerian ESDM berdebat soal Rencana Umum Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) 2016-2025, proyek PLTU Jawa 5, proyek HVDC, dan terakhir persyaratan lelang proyek 35.000 MW.

“Hentikan kebiasaan menkontes kebijakan pemerintah. Kontesnya di publik, padahal tidak ada satu pun Permen (Peraturan Menteri) yang disusun tanpa melibatkan PLN. Listrik itu bukan urusan kehebatan, tapi urusan teknis,” kata Sudirman dalam acara coffee morning di Ditjen Ketenagalistrikan, Jakarta, Jumat (22/7/2016).

Sudirman mengingatkan, ‘orang tua’ alias kementerian teknis yang berada di atas PLN bukan hanya Kementerian BUMN, tapi juga Kementerian ESDM.

“Orang tua PLN itu dua, ESDM dan Kementerian BUMN,” ucapnya.

Dirinya mengaku sudah lama menahan diri terhadap sikap PLN. Menurutnya, kalau manajemen terus mendebat kebijakan yang dibuat Kementerian ESDM, proyek-proyek ketenagalistrikan tidak akan berjalan dengan baik.

“Hari ini saya bicara keras, hentikan mengkontes kebijakan publik. Saya sering acara saya yang undang, Dirut PLN tidak datang. Penyebab listrik sulit itu karena perilaku pimpinan. Saya sengaja terbuka karena selama ini sudah menahan diri,” tandasnya.

“Masa depan mafia itu suram. Kebohongan itu tidak memiliki masa depan,” tutupnya. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *